Jurus Bandar Narkoba Berkelit dari Regu Tembak

situs daftar poker, poker online terbaik, judi poker online, agen domino online
Jurus Bandar Narkoba Berkelit dari Regu Tembak

Jurus Bandar Narkoba Berkelit dari Regu Tembak

Kasus pengendalian peredaran narkoba jenis sabu di Malaysia mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Pekanbaru.

Poker Online – Tak ingin berhadapan dengan regu tembak di Nusa Kambangan, tiga tervonis mati kasus pengendalian peredaran narkoba jenis sabu di Malaysia mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Pekanbaru. Sementara empat orang kaki tangannya yang divonis 15 hingga 20 tahun berupaya mengurangi hukuman dengan upaya serupa.

Ketiga tervonis mati kasus narkoba itu, masing-masing Suripto alias Sukien, Hariyanto alias Pao Pao, dan Ramli. Selain sabu, mereka juga bertanggung jawab atas 1.599 butir pil ekstasi dari Malaysia yang diselundupkan lewat Pulau Rupat Bengkalis, Riau, untuk dibawa ke Pekanbaru, Jambi, dan Sumatera Utara.

Semua serpihan dan pil haram itu dibawa kaki tangannya, Chairuddin, Agung Wijaya, Ariyanto, dan Anton yang divonis dari 15 hingga 20 tahun penjara di Pengadilan Negeri Pekanbaru.

Keinginan selamat dari hukuman mati ini disampaikan Panitera Muda PN Pekanbaru, Efrizal. “Setelah masa pikir-pikir habis, para terdakwa akhirnya mengatakan banding,” katanya, Senin 27 November 2017, malam.

Hanya saja dari semua terdakwa kasus narkoba tersebut, baru Suripto alias Sukien yang menyerahkan memori banding. Hal ini sudah disampaikan ke Jaksa Penuntut Umum di Kejari Pekanbaru sembari menunggu terdakwa lainnya menyerahkan memori banding.

Sementara itu, Kepala Seksi Pidana Umum Kejaksaan Negeri Pekanbaru, Achmad Yusuf Ibrahim, menyatakan dalam waktu dekat akan menyiapkan kontra memori banding untuk selanjutnya diserahkan ke PN Pekanbaru dan diteruskan ke Pengadilan Tinggi Pekanbaru.

Sebelumnya, tiga tervonis mati ini dinyatakan bersalah melakukan permufakatan jahat untuk melakukan tindak pidana narkotika dan prekursor narkotika, sebagaimana tertuang dalam narkotika Pasal 132 jo Pasal 114 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009, atau Pasal Pasal 132 ayat (1) Jo Pasal 112 ayat (2) Nomor 35 tahun 2009 tentang tentang Narkotika.

Jaringan para terdakwa diungkap BNN Riau pada Maret 2017. Hal ini diawali dengan penangkapan terhadap Hariyanto dan Suripto di jalan Lintas Pekanbaru-Duri, Kecamatan Kandis, Kabupaten Siak, usai menjemput barang haram itu dari Pulau Rupat, Bengkalis. Keduanya diyakini sebagai bagian dari jarigan narkotika internasional dengan sumber narkotika dari Malaysia.

Terdakwa Hariyanto merupakan supir, sementara terdakwa Suripto merupakan otak pelaku narkotika tersebut. Ia juga diketahui sebagai bandar di Pekanbaru, sejumlah kurir mengambil barang haram ini dari dirinya di Pekanbaru.

Jurus Bandar Narkoba Berkelit dari Regu Tembak

Keduanya digeledah, dan petugas menemukan sabu serta pil ekstasi yang disimpan di dalam sebuah kotak yang di dalamnya terdapat sejumlah paket bungkusan sabu yang total beratnya mencapai lima kilogram, serta pil ekstasi sebanyak 1.599 butir.

Setelah mengamankan keduanya, petugas menangkap anggota jaringan lainnya karena berniat menjemput barang haram itu ke terdakwa Suripto. ‎Suripto merupakan bagian dari jaringan internasional narkotika dari untuk disebar ke Sumatera Utara dan Jambi.‎

Kunjungi Juga di Bawah ini :

Info Judi Poker | Cara Bermain Poker | Situs Poker Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *